Wawancara Dengan Teknisi Zynga “HTML5 Tidak Dibuat Untuk Game”

Wawancara Dengan Teknisi Zynga HTML5 Tidak Dibuat Untuk Game

Wawancara Dengan Teknisi Zynga “HTML5 Tidak Dibuat Untuk Game” – Paul Bakaus, kepala teknologi di Zynga di Jerman, memberitahukan pada Adan sebagaimana dikutip web Golem.de, tentang pengembangan game pada pinrati web, keunggulan HTML5, Flash, proses di studio pengembang dan game high-end pada browser.

Tanya : Mengapa Anda menyarankan startup game browser, Flash atau HTML5?

Paul Bakaus: Itu tergantung pada beberapa faktor karena kedua teknologi memiliki kelebihan dan kekurangan. Flash adalah lingkungan pengembangan terbaik jika Anda ingin dengan cepat membuat prototipe atau membuat konten web lain. HTML5 memberi Anda fleksibilitas untuk dengan cepat menghasilkan sesuatu dengan hampir semua platform -termasuk tablet dan smartphone. HTML5 sekarang adalah juara yang jelas bagi saya, jika saya ingin semua orang dapat menggunakan game yang saya buat. Di Zynga, kami ingin semua orang memainkan game ciptaan perusahaan, di mana saja. Karena ini biasanya gunakan pilihan teknologi yang lebih banyak, maka kami berupaya keras agar yang banyak itu bisa digunakan untuk game yang kami ciptakan.

Tanya : Apakah flash sudah mati?

Bakaus: Laporan kematian Flash jelas dibesar-besarkan. Kami berinvestasi dalam HTML5, tetapi terus berinvestasi juga pada Flash game. Beberapa game kami yang paling populer didasarkan pada flash, jadi kami telah memberi jutaan pelanggan/pemain pengalaman bermain yang menarik. Flash terus mendorong batas-batas apa yang mungkin bisa dilakukan di web, dan banyak dari inovasinya telah diadopsi untuk platform web terbuka. Stage 3D dan Flash 3D adalah inovasi hebat dalam edisi terbaru Adobe Flash Player 11. Kami sedang mengerjakan ini secara intensif.

Tanya : Apa saja keunggulan spesifik HTML5 dalam pekerjaan pengembang game sehari-hari?

Bakaus: Ada banyak keunggulan mereka. Pertama, HTML5 berarti pemisahan yang jelas: bagian dari pekerjaan dalam tim pengembangan – yaitu porting ke platform yang berbeda – benar-benar terpisah dari sisa alur kerja produksi. Setidaknya secara teoritis, kita pada pengembangan game hanya menulis kode sekali dan kemudian menjalankannya di perangkat apa pun yang mendukung HTML5. Selain itu, Javascript bisa ditafsirkan, jadi kita tidak perlu mengkompilasi ulang kode setiap kali hanya untuk mencoba beberapa tweak. Selain itu, sebagai pengembang Anda bisa dapatkan jaminan bahwa HTML5 akan ada untuk waktu yang lama karena merupakan standar terbuka pada spesifikasi yang dikeluarkan oleh W3C dan anggotanya, dan bukan platform tertutup.

Tanya : Menurut Anda, apakah ada kelemahan dalam HTML5 yang perlu diperbaiki – atau bahkan kelemahan mendasar?

Bakaus: Ya, ada. HTML5 tidak dibuat untuk game. Karena itu, tidak banyak fokus pada hal-hal yang diperlukan untuk menghasilkan game yang bagus. Kebetulan, inilah alasan mengapa Zynga bergabung dengan W3C pada masa mendatang, agar bisa mempromosikan beberapa penambahan update lebih spesifik demi pengembangan game.

Sekedar memberikan beberapa contoh: Dukungan audio dan pengayaan tools sudah pasti harus ditingkatkan. Suara menggelegar diperlukan untuk hampir setiap jenis permainan -tetapi saat ini bahkan tidak mungkin untuk menggunakan dua sumber suara pada perangkat seluler juga pada saat yang sama. Pengembang game juga membutuhkan alat yang sangat bagus untuk meningkatkan level dan konten lainnya. Tapi, banyak yang terjadi saat ini, sebagian besar masih pada tahap yang sangat awal. Namun demikian, sudah pasti akan memungkinkan kita untuk mengembangkan game yang luar biasa pada platform HTML5 – walau masih diperlukan beberapa solusi yang terbaik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *